10 Apr 2014

Doakan Kami!

..السلام عليكم و رحمة الله و بركات

Salam sejahtera, semua. Dah lama tak menulis di sini, dek kerana kesibukan sebagai seorang pelajar.

Untuk pengetahuan semua, saya dan 110 orang lagi pelajar tahun ketiga USM-KLE IMP, Belgaum, bakal menduduki tiga peperiksaan dalam masa lebih kurang sebulan. Ya, sebulan.


  • Peperiksaan Selanjar 3 - 14, 15, 16 April 2014.
  • Peperiksaan 'Long Case' - 28 April - 3 Mei 2014.
  • Peperiksaan Ikhtisas II - 19, 20, 21 Mei 2014.




Mohon kepada semua pembaca blog saya ini untuk mendoakan supaya dipermudahkan segala urusan saya dan rakan-rakan. Peperiksaan ini amat penting demi memastikan kami semua dapat mara ke tahun seterusnya, iaitu tahun 4.

Kepada rakan-rakan, ayuh teruskan usaha, jangan berhenti. Semoga kita semua lulus dan bulan September nanti, kita mulakan tahun 4 bersama-sama.

InshaAllah, segala entri yang tertunggak akan dikemas kini setelah tamat semua peperiksaan. Fokus saya buat masa sekarang adalah pada peperiksaan. Namun sekiranya ada sebarang soalan yang ingin anda ajukan, boleh tanyakan di dalam blog ataupun secara mesej peribadi di Facebook.

13 Mac 2014

Kehilangan

..السلام عليكم و رحمة الله و بركات

Salam sejahtera, semua.

13 Mac 2014, hari yang amat menyedihkan. Nenek saya telah kembali ke rahmatullah sekitar Asar (waktu Malaysia) sebentar tadi. Dari Allah kita datang, kepadaNya kita pasti pulang.

 "... Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali." Al-Baqarah, 156 [2:156]

Gambar terakhir saya bersama arwah sewaktu hari raya yang lalu

Dengan rasa rendah dirinya, saya mohon sahabat semua sedekahkan al-Fatihah kepada nenek saya yang amat saya sayangi, Allahyarhamah Eshah bt. Ali, semoga roh arwah ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman.




"Tiap-tiap diri (sudah tetap) akan merasai mati, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Kami (untuk menerima balasan)." Al-Ankabut, 57 [29:57]

Tak sangka, pertemuan sewaktu pulang bercuti akhir tahun 2 yang lalu adalah pertemuan terakhir saya dengan nenek saya yang tersayang. Berasa amat kehilangan kerana arwah begitu rapat dengan saya. Oleh kerana jarak antara rumah dan kampung yang dekat, di Tanah Merah, Kelantan, saya sering pulang ke kampung untuk menziarahi nenek dan saudara-mara. Malahan, selepas mendapat tawaran ke SM Sains Alam Shah (ASiS), Pusat Asasi Sains Universiti Malaya (PASUM) dan kini di USM-KLE IMP, Belgaum, India; setiap kali cuti, tidak pernah saya gagal untuk pulang ke kampung untuk menjenguk mereka. Maafkan cucunda mu yang berada di India kerana tidak dapat pulang menziarahimu buat kali terakhir sebelum dikebumikan.

Kehilangan ini merupakan salah satu ujian daripada Allah S.W.T. kepada saya dan keluarga. Pelbagai bentuk ujian yang Allah berikan kepada kita semua, sama ada kita sedar atau tidak, sama ada kita mahu mengambil pengajaran atau tidak. Semuanya adalah kerana kasih sayang Allah S.W.T. kepada hamba-hambaNya.

Untuk pengetahuan pembaca blog sekalian, arwah merupakan salah seorang pembakar semangat saya untuk mengejar cita-cita sebagai seorang doktor. Kini, setelah separuh jalan belajar dalam bidang ini, ternyata Allah lebih menyayangi arwah nenek saya. Perjuangan ini tetap akan diteruskan, malahan akan lebih bersemangat.

Teringat pula sewaktu pulang bercuti baru-baru ini, setelah saya membeli 'sphygmomanometer' dan stetoskop, saya mengambil tekanan darah arwah. Saya juga mempraktikkan serba sedikit kemahiran pemeriksaan kesihatan umum yang telah saya pelajari sepanjang tahun 1 dan 2. Riak wajah arwah jelas gembira, membuatkan hati saya lebih gembira dan ingin menamatkan perjalanan saya dalam ijazah Doktor Perubatan dengan cemerlang. Namun, kini arwah tiada lagi. Hasrat untuk merawat beliau setelah bergelar doktor tidak akan menjadi kenyataan.

Satu lagi kenangan, pada suatu hari, arwah dijangkiti kulat di celahan jari kakinya. Arwah ada meminta bantuan saya untuk membeli ubat anti-kulat di farmasi. Saya mencari ubat yang terbaik untuk mengatasi masalah tersebut. Alhamdulillah, dengan izin Allah, penyakit itu sembuh. Saya nampak sebuah ekspresi wajah yang amat bahagia yang lebih mendorong saya untuk mengejar cita-cita bergelar Dr. Rashdan. Banyak lagi kenangan manis yang boleh saya huraikan, namun dibimbangi akan mengalir sungai air mata nanti.

Semenjak saya lahir, saya tidak pernah bertemu dengan datuk sebelah ibu yang telah kembali ke rahmatullah sebelum saya lahir lagi. Hanya diberi kesempatan untuk bertemu selama 8 tahun dengan nenek sebelah ayah, 10 tahun dengan datuk sebelah ayah, dan 22 tahun dengan nenek sebelah ibu. Kini, saya tiada lagi semua datuk dan nenek. Kepulangan ke Malaysia pada bulan Jun ini tidak akan sama lagi.

Ya Allah, terima kasih kerana memberikan aku masa untuk bertemu dengan mereka bertiga. Sesungguhnya aku amat merindui mereka. Tempatkanlah mereka dalam kalangan orang yang beriman. Kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku.

Tidak dilupakan, kepada ahli-ahli keluarga yang lain yang telah pergi dulu, semoga mereka juga ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman.

Hanya Allah S.W.T. yang tahu detik kematian kita. Kita yang masih hidup ini, teruskan kehidupan kita untuk mencari bekalan untuk kehidupan yang kekal abadi - di akhirat sana. Jangan lupa doakan mereka yang sudah tiada, semoga mereka sentiasa dirahmati Allah S.W.T.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah, atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." 
(Hadith Sahih - Riwayat Muslim dan lain-lainnya) 

Detiknya pasti tiba
Adakah kita bersedia?

19 Feb 2014

Muhasabah Cinta Ku

..السلام عليكم و رحمة الله و بركات

Salam sejahtera, para pembaca sekalian. Entri kali ini istimewa untuk seorang anak seni Nusantara yang baru kembali ke rahmatullah, iaitu Allahyarham Aden EdCoustic.

Kumpulan EdCoustic, salah sebuah kumpulan yang terbaik di Nusantara. Arwah Aden di kiri, saudara Eggie di sebelah kanan.

Sebenarnya, ada kisah antara saya dengan EdCoustic. Sewaktu saya terlantar sakit di rumah kerana kemalangan, ada seorang rakan berikan pautan lagu 'Muhasabah Cinta' nyanyian kumpulan itu. Tanpa sedar, mengalir air mata keinsafan. Tak pernah saya berasa sedemikian rupa. Memang sebelum kemalangan itu, saya pernah mendengar lagu Muhasabah Cinta, namun tanpa penghayatan. Ternyata, bait-bait lirik yang terkandung dalam lagu Muhasabah Cinta amat menyentuh kalbu yang telah sekian lama kekeringan.

Ayuh, hayatilah seni kata Muhasabah Cinta ini, yang ditulis oleh arwah Aden:

Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu



Sejak itu, saya mula kembali mendekati agama. Betapa hambaMu ini sudah sekian lama lalai, harus diingatkan dengan cara yang keras. Syukurlah, sesungguhnya setiap ujian itu adalah tanda kasih sayang Allah terhadap hambaNya. Tiada satu ujian Allah pun yang tidak mampu untuk kita galas. Allah tidak akan memberati seseorang itu dengan ujian yang tidak mampu untuk mereka jalani.

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.." [Al-Baqarah, 2:286]

Alhamdulillah, setelah kejadian itu, saya berkenalan dengan mereka yang cenderung dalam jalan keagamaan. Merekalah yang membimbing saya sehingga kini untuk terus kekal dalam jalan yang diredhai Allah. Hidup saya mula berubah sedikit demi sedikit. Kehidupan menjadi lebih rukun. Persahabatan juga dirasakan semakin seronok kerana mengharapkan keredhaan daripada Allah. Dulunya saya amat meminati lagu-lagu yang sering berkumandang di radio-radio biasa, namun kini tiada lagi dominasi lagu-lagu bergenre sedemikian dalam senarai putar (playlist) saya. Majoriti lagu yang saya dengari kini adalah lagu-lagu nasyid, ketuhanan dan berunsur nasihat.

Saya juga telah membuat keputusan untuk tidak lagi membuat persembahan nyanyian lagu-lagu selain bergenre nasyid, ketuhanan dan nasihat, di khalayak ramai dan di mana-mana media sosial. Bukanlah tidak mahu bekerjasama, namun ini merupakan keputusan saya sendiri. Hormatilah, semoga kita semua diberkati. Rezeki ada di mana-mana, boleh dicari, dan merupakan rahsia Allah S.W.T.

Saya berkongsi pengalaman ini bukanlah untuk menunjukkan saya lebih baik berbanding orang lain, atau dalam bahasa mudahnya, bukanlah untuk menjadi 'poyo', namun niat saya adalah untuk berkongsi dengan para pembaca bahawasanya lagu ini telah mencetuskan kesedaran untuk saya berubah ke arah yang lebih baik. Biarlah anda mahu fikir yang bukan-bukan, namun Allah S.W.T. sahaja yang tahu isi hati saya.

Antara penglibatan terakhir arwah Aden EdCoustic dalam bidang seni adalah lagu 'Kau Ditakdirkan Untukku', bersama kumpulan nasyid Inteam. Sebuah karya yang hebat.



Akhir kata, semoga arwah Aden EdCoustic ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman. Ayuh kita sedekahkan al-Fatihah, semoga arwah tenang di sana.



Kang Aden, jasamu tetap akan ku kenang. Terima kasih atas lagu-lagu dendangan semasa kang bersama EdCoustic, terutamanya lagu Muhasabah Cinta. Semoga Allah mengganjari kang Aden dengan sebaik-baik ganjaran.